Aplikasi Online Selamatan Kelahiran Bayi, Lengkap Dari Brokohan Sampai Setahunan -->

Aplikasi Online Selamatan Kelahiran Bayi, Lengkap Dari Brokohan Sampai Setahunan

Kelahiran anak manusia baru ke dunia pastinya membawa kebahagiaan tersendiri bagi orang tua dan keluarganya. Hal itu juga berlaku buat orang Jawa.

Bahkan, orang Jawa punya tradisi sendiri untuk menyambut kelahiran kehidupan baru. Semuanya punya tahapan masing-masing dengan filosofi serta doa baik untuk bayi maupun orang tuanya.

Dari bayi lahir ke dunia sampai umur bayi ‘selapan‘ yang artinya adalah 35 hari sampai si bayi berumur setahunan, orang tua dan bayi biasanya mengadakan ritual khusus sesuai tradisi Jawa atau disebut juga selamatan kelahiran.

Bagaimana cara menghitung selamatan Kelahiran bayi?

Tenang saja, pada kesempatan kali ini saya akan membagikan aplikasi online selamatan kelahiran lengkap mulai dari brokohan sampai setahunan.
Oke langsung saja silahkan coba aplikasi dibawah ini :

Aplikasi Menghitung Selamatan Kelahiran


Masukkan tanggal Lahir dibawah ini:

Cara Menghitung Selamatan Kelahiran Bayi Secara Online

  1. Masukan Tanggal, bulan dan Tahun Lahir
  2. Selanjutnya silahkan klik LIHAT
  3. Maka secara otomatis aplikasi akan menghitung hari selamatan bayi, seperti brokohan, sepasaran sampai setahunan

Kamu bisa gunakan kalkulator diatas secara gratis.

Karena memang kalkulator menghitung selamatan kelahiran online ini dibuat untuk umum.

Yang mana kalkulator menghitung selamatan kelahiran bayi dibuat berdasarkan ingin membantu semua orang yang membutuhkan.

Apa sih Selamatan Kelahiran itu?

Kelahiran bayi adalah hal yang dinantikan dengan penuh harapan oleh keluarganya. Setiap daerah di Indonesia memiliki keunikan budaya dalam mensyukuri kehadiran si jabang bayi.

Biasanya sejumlah tradisi tersebut dilakukan sebagai ungkapan rasa syukur. Tradisi-tradisi tersebut sudah berlangsung sejak zaman dahulu dan berisi berbagai macam ritual yang harus dipenuhi mulai dari hari kelahiran hingga beberapa hari pasca kelahiran sang bayi.

Berikut tradisi masyarakat Jawa yang biasa dilakukan untuk menyambut kelahiran bayi yang sudah dihimpun dari berbagai sumber:

Brokohan

Brokohan adalah tradisi upacara adat jawa untuk menyambut kelahiran bayi. Brokohan itu berarti berkah, dengan begitu seseorang berharap bisa mendapatkan keberkahan dari hadirnya seorang bayi.

Jadi brokohan adalah tradisi adat jawa yang dilaksanakan oleh seseorang ketika seorang Ibu melahirkan anak, dengan harapan bisa mendapatkan keberkahan. Acara ini juga sebagai wujud rasa syukur kepada Tuhan YME karen telah diberikan rizki dan kelancaran dalam melahirkan.

Tradisi Brokohan kerap disebut dengan bancaan. Brokohan diambil dari istilah bahasa Arab yakni barokah, atau dapat diartikan sebagai upaya mendapatkan barokah. Sementara dalam bahasa Jawa diambil dari kata brokoh, yang merujuk nampan bambu bulat yang kerap digunakan untuk wadah sesaji selametan.

Tradisi ini dipercaya sudah ada sejak zaman Jawa Kuno. Tradisi ini diyakini sebagai tindakan untuk meminta doa. Mulanya, Brokohan dilakukan dengan meditasi, tetapi sekarang tradisi ini dilakukan dengan berdoa memohon keberkahan.

Perubahan tradisi ini dilakukan agar tidak melenceng dari ajaran Islam. Adapun kegiatan dilakukan dengan mengundang tetangga dan kerabat untuk berdoa bersama dan menyajikan makanan kepada para tamu undangan.

Tradisi Sepasaran

Tradisi sepasaran ini digelar selepas lima hari sejak si jabang bayi dilahirkan. Misal, si bayi lahir pada pasaran kliwon, maka sepasaran-nya dilakukan pada pasaran kliwon selanjutnya.

Dalam tradisi sepasaran ini biasanya pihak keluarga bayi yang baru lahir mengundang para tetangga sekitar, umumnya kaum bapak-bapak. Keluarga besar pun biasanya turut hadir mengikuti.

Mereka berkumpul untuk ikut mendoakan atas kelahiran sang bayi ke dunia. Inti sepasaran ini adalah upacara selamatan sekaligus momen mengumumkan nama bayi kepada para tetangga yang hadir.

Sepasaran ini biasanya digelar secara sederhana dengan digelar kenduri/hajatan. Namun, bagi sebagian keluarga yang mampu kadang digelar secara besar-besaran layaknya punya hajat menikahkan anak (mantu).

Tradisi Puputan

Tradisi puputan biasa digelar untuk bayi yang baru cuplak tali pusarnya. Bayi yang baru lahir umumnya masih menyisakan tali pusar dengan panjang yang berbeda-beda. Panjang sisa tali plasenta itu tergantung seberapa si bidan yang memotongnya dari rahim sang ibu.

Sisa potongan itu menempel di pusar si bayi sampai waktu yang tak bisa diprediksi kapan lepasnya. Tali pusar itu akan lepas dengan sendirinya. Umumnya, lepas dalam waktu antara lima sampai 10 hari.

Saat lepas itulah si jabang bayi akan hilang rasa sakit yang ditahannya dari sisa potongan tali pusar tersebut. Sebagai bentuk syukur, makanya keluarga si bayi biasanya menggelar puputan ini.

Dalam tradisi puputan ini keluarga si bayi mengundang para tetangga untuk kenduri/hajatan sederhana. Ada pula di sejumlah daerah yang tak perlu mengundang orang, melainkan langsung membagikan berkatnya ke rumah-rumah tetangga sekitar.

Mereka berkumpul di rumah keluarga si bayi bakal memanjatkan doa bersama kepada Tuhan Yang Maha Esa. Doa ini ditujukan agar si anak yang telah cuplak/puput pusarnya selalu diberkahi, diberi keselamatan dan kesehatan.

Berkat/makanan untuk kenduri atau yang langsung dibagikan kepada tetangga sekitar itu umumnya berupa jenang merah. Jenang tersebut merupakan bentuk rasa syukur sekaligus harapan besar untuk si bayi agar membawa keberkahan.

Tradisi Aqiqah

Tradisi aqiqah merupakan salah satu tradisi Jawa yang masuk dalam rangkaian upacara adat menyambut bayi baru lahir. Sejatinya, aqiqah merupakan pengaruh dari ajaran Agama Islam yang merupakan sunnah Nabi Muhammad SAW. Orang Jawa yang beragama Islam melaksanakannya untuk meneladani sang nabi.

Aqiqah kerap dilaksanakan bersamaan dengan tradisi selapanan. Tradisi selapanan sendiri biasanya dilakukan 35 hari setelah bayi terlahir. Ada pula yang melakukan kedua tradisi itu secara terpisah.

Dalam tradisi aqiqah ini, orang tua si jabang bayi melakukan kurban dengan menyembelih hewan peliharaan. Umumnya, yang disembelih berupa kambing/domba.

Jumlah hewan yang disembelih sebagai kurban untuk bayi laki-laki dan bayi perempuan berbeda-beda. Khusus untuk bayi laki-laki berjumlah dua ekor, sedangkan bayi perempuan satu ekor saja.

Setelah disembelih, kambing itu dimasak, lalu dibagi-bagikan kepada para tetangga dan kerabat. Untuk saat ini, keluarga bayi lebih dimudahkan dengan adanya katering yang khusus melayani aqiqah sehingga lebih praktis, di mana paket olahan daging kambing tinggal dibagikan saja.

Tradisi Selapanan

Tradisi selapanan dilakukan dalam rangkaian menyambut bayi yang baru lahir. Untuk menghitung kapan digelarnya upacara selapanan ini ada caranya tersendiri. Umumnya, tradisi ini digelar 35 hari selepas si jabang bayi terlahir ke muka bumi.

Misalnya saja, dia lahir pada 1 Agustus, kapan selapanan untuk si bayi? Kamu tinggal menambahkan 35 hari setelah 1 Agustus, yakni jatuh pada 4 September.

Tradisi selapanan ini dilangsungkan dengan rangkaian acara bancakan weton atau kenduri. Rangkaian acara itu digelar dalam satu hari yang sama.

Biasanya, dalam momen selapanan ini, rambut si bayi dicukur. Ada yang mencukurnya sampai gundul, ada pula yang cuma mencukur sebagian ujung rambutnya saja.

Selain rambut, ada pula pemotongan kuku si bayi. Mulai dari kuku tangan hingga kuku kaki dipotong untuk pertama kalinya.

Tujuan dari pemotongan kuku dan rambut hingga gundul maupun sebagian itu adalah demi menjaga kesehatan si bayi. Pemotongan itu dimaksudkan agar kulit kepala dan jari bayi tetap bersih.

Sementara, bancakan selapanan bertujuan sebagai ungkapan rasa syukur atas kelahiran si jabang bayi. Momen itu sekaligus menjadi ajang berdoa bersama agar ke depannya si bayi selalu diberi kesehatan, cepat besar, dan doa-doa kebaikan lainnya.

Tedak Siten

Tedak siten adalah budaya warisan leluhur masyarakat Jawa untuk bayi yang berusia sekitar tujuh atau delapan bulan. Tedak siten dikenal juga sebagai upacara turun tanah. Berasal dari kata ‘tedak’ yang berarti turun dan ‘siten’ berasal dari kata ‘siti’ yang berarti tanah. Upacara tedak siten ini dilakukan sebagai rangkaian acara yang bertujuan agar anak tumbuh menjadi anak yang mandiri.

Tradisi ini dijalankan saat anak berusia hitungan ketujuh bulan dari hari kelahirannya dalam hitungan pasaran Jawa.

Perlu diketahui juga bahwa hitungan satu bulan dalam pasaran Jawa berjumlah 36 hari. Jadi bulan ketujuh kalender Jawa bagi kelahiran si Bayi setara dengan 8delapan bulan kalender masehi.

Bagi para leluhur, adat budaya ini dilaksanakan sebagai penghormatan kepada bumi tempat anak mulai belajar menginjakkan kakinya ke tanah. Dalam istilah Jawa disebut tedak siten.

Selain itu, tedak siten juga diiringi doa-doa dari orangtua dan sesepuh sebagai pengharapan agar kelak anak sukses menjalani kehidupannya.

Upacara adat ini digelar sebagai bentuk rasa syukur karena sang Anak akan mulai belajar berjalan. Selain itu, upacara ini juga merupakan salah satu upaya memperkenalkan anak kepada alam sekitar dan juga ibu pertiwi.

Hal ini juga merupakan perwujudan dari salah satu pepatah Jawa yang berbunyi “Ibu pertiwi, bopo angkoso” (Bumi adalah ibu dan langit adalah Bapak).

Setahunan

Setahunan adalah selamatan bayi yang berumur 1 tahun (Jawa) atau 420 hari (12 x 35 hari). Bagi orang Jawa, selamatan setahunan ini tidak sepenting selamatan tedhak siten atau pitonan. Mereka biasanya menyelenggarakan selamatan setahunan dengan lebih sederhana dibandingkan dengan pitonan.

Itu dia tradisi selamatan dalam menyambut kelahiran bayi serta aplikasi online unutk menentukan hari Selamatan kelahiran.

Ternyata selain unik, tradisi-tradisi lokal tersebut juga punya makna simbolik, yaitu mendoakan kesehatan dan kebaikan bagi bayi yang telah lahir. Gimana? Pengetahuanmu tentang tradisi lokal jadi makin bertambah, kan?

Anda mungkin menyukai postingan ini

Terima kasih telah membaca Aplikasi Online Selamatan Kelahiran Bayi, Lengkap Dari Brokohan Sampai Setahunan , Dapatkan Update dari PanjiNawangkung di Google News Dengan klik LINK/GAMBAR DIBAWAH INI dan jangan lupa FOLLOW
Image
  1. Untuk menyisipkan sebuah kode gunakan <i rel="pre">code_here</i>
  2. Untuk menyisipkan sebuah quote gunakan <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. Untuk menyisipkan gambar gunakan <i rel="image">url_image_here</i>

DMCA.com Protection Status

Page Load Time...