Dilema Cewek PDKT ke Cowok, Beberapa Alasan Kenapa Banyak yang Gagal




Namanya juga cewek. Kadang ditanya mau makan apa, jawabnya terserah. Begitu udah makan rendang, eh baru bilang, “Harusnya tadi pecel aja!”

Begitu udah makan Indomie, eh pengennya Sarimie.

“Sayang dimakan dong. Ntar masuk angin lho…”

“Biarin masuk angin! Daripada masuk neraka!”

Sambil ngegas dan bete!

DAMN!

Jadi tulisan ini tidak bisa jadi jaminan kenapa cewek males PDKT. Sebab, yha pikiran cewek memang nggak segampang main ular-ularan di hape Nokia 3310!

Tapi, berdasarkan pengalaman mengasuh layanan curhat on demand teman-teman , paling tidak ini bisa memberi pengetahuan buat cowok yang beruntung mendapat privilej dideketin cewek.

Nah, kalau kamu lagi dideketin cewek, beruntunglah karena sebelum mereka PDKT, mereka sejatinya sudah melakukan riset (baca: kepo) lebih dulu.

Kalo urusan PDKT emang jagonya cowo, bukan jagonya ayam. YHAAA KAEFSI DONG!

Tapi kalau soal kepo, cuma cewek jagonya. Dan kepo yang dilakuin cewek itu jauh lebih detail.

Apalagi kalo udah cemburu , yang namanya FBI, CIA, M16, Hercule Poirot, Miss Marple, sampai Sherlock Holmes pun kalah.

Kepo emang bakat terpendam bawaan dari orok dan sudah mendarah daging di sel-sel tubuh wanita. Apalagi kalo lagi penasaran sama cowok, semua medsos dikepoin. Nomor telpon dimintain ke temen-temennya.

Nah, setelah kepo, cewek-cewek kemudian melakukan PDKT. Emang sih, biasanya tidak berakhir dengan happy ending.

Umumnya karena cara PDKT mereka yang nggak terang-terangan. Tipis-tipis. Yha cowok sebagai makhluk Tuhan paling egois mana tau. Soalnya, mau nggak mau cewek lebih jual mahal. Dan gengsinya gede banget kalo masalah PDKT.

Jadi kebanyakan tidak berjalan mulus seperti wajahnya Sandiaga Uno pas debat pilpres kemarin.

Cowok yang di-PDKT-in cewek harus merasa beruntung. Soalnya, kalau cewek udah sampe PDKT, berarti dia beneran suka banget. Apalagi kalo udah care gitu. Misalnya dengan ngingetin makan.

“Kamu udah mbadog ta?”

“Kamu nggak lupa minum obat kan? Nanti kamu gendeng lho!”

“Kamu udah pernah diantemi uwong belum?”

Biasanya modusnya dengan ngingetin hal-hal yang receh sampai yang penting. Biar merasa punya andil dalam kehidupan sang gebetan gitu maksudnya.

Tapi masalahnya kadang cowok yang di-PDKT-in juga ngga peka.hiih dasar cowok. Hal ini yang bikin cewe-cewe malas ngejar-ngejar jadinya.

Sifat alamiah dan naluri kewanitaannya mulai muncul. Memilih untuk diam saja dan mundur dari arena kompetisi. Kemudian menunggu ada lelaki lain yang memujanya dan mulai PDKT ke dia.

Kalo dirasa ngga cocok, yaudah dicuekin dan memulai lagi skema di atas untuk kehidupan cinta berikutnya.

Tapi, ada beberapa cewek yang die hard PDKT ke cowok. Ini cewek yang modelannya tidak mudah putus asa dan harus mendapatkan apa yang diinginkannya. Lebih agresif !

Para lelaki biasanya banyak yang kerepotan menghadapi jenis cewek kayak gini. Mau ditanggapin salah, mau dicuekin juga salah. Giliran dibaik-baikin dikira ngasih perhatian, giliran dicuekin biar ngga baper, dibilang jahat dan semua laki-laki sama saja.

Berasal dari sumber survei teman-teman saya yang (kebanyakan) laki-laki dan (kebanyakan) tidak ganteng (BLAS!), mengaku bahwa mereka tidak tahu kalau lagi di-PDKT-in.

Kalaupun ada, biasanya para lelaki tidak serta merta langsung sadar, dan menunggu. Lha kok nunggu? Iya nunggu keceplosan, entah dari si pelaku sendiri atau temannya “Lah dia kan suka sama kamu”.

Kalo misal sudah terbongkar seperti itu, barulah lelaki membuka diri. Kalau tidak cocok ya mundur teratur. Kalo cocok yha diterusin hingga bahagia selama-lamanya.

Lain lagi halnya ketika saya bertanya ke teman-temannya teman saya, mereka yang lebih ganteng dan lebih bergelimang harta. Pokoknya necis lah.

Nah, mereka ini sudah lelah akan adanya unsur PDKT yang murahan dan justru semakin tidak terkesima. Kecuali memang yang deketin cewenya benar-benar sesuai kriterianya. Cantik. Bhaique. Tidak rewel. Waita tulen bukan jadi-jadian.


Rumit yha kalau cewek PDKT?

Memang jarang cewek yang PDKT duluan. Kalaupun ada, nggak semua cowok menerima atau peka. Apalagi selama ini cowok yang lebih sering inisiatif untuk ngedeketin.

Cuma kalau PDKT cewek juga harus punya ukuran. Soalnya banyak cowok animal yang aslinya serigala berbulu wedus. Mereka sok-sokan nanggepi balik tapi aslinya palsu. Namanya jugak animal.

Makanya, kalau PDKT ke cowok, sewajarnya. Jangan sampai kehilangan akal. Apalagi kehilangan keprawanan.

Sederhana saja. Namanya PDKT kan ada dua kemungkinan, antara YES atau NO. Kalo YES ya Alhamdulillah, kalo NO ya MasyaAllah dulu baru cari yang lain. Nggak usah maksa. Tunggu aja. Sabar. Mungkin jodohnya akan ketemu di lain waktu. Kalau masih belum, ya siapa tahu jodohmu emang belum dilahirkan.


Anda mungkin menyukai postingan ini